HUT TNI Ke-76, Kodam Brawijaya Sediakan 15 Ribu Dosis Vaksin

Pangdam V/Brawijaya, Mayjen TNI Suharyanto menyebut jika kekhidmatan tak terlepas dalam acara peringatan HUT TNI saat ini.

Surabaya, saptanawa.com  – Pada kesempatan HUT TNI ke-76, tahun ini Kodam V/Brawijaya menyediakan 15 ribu dosis vaksin jenis Sinovac. Vaksin itu, ditujukan untuk masyarakat yang ada di dalam maupun luar Surabaya. Meski berjalan dengan sederhana, Pangdam V/Brawijaya, Mayjen TNI Suharyanto menyebut jika kekhidmatan tak terlepas dalam acara peringatan HUT TNI saat ini.

“Sebab, kita masih berada di bayang-bayang pandemi. Oleh sebab itu, pelaksanaan HUT ini dirayakan dengan berpedoman pada protokol kesehatan,” ujarnya. Selasa, (05/10/2021).

Selain vaksinasi, di lokasi itu pihak Kodam juga memberikan paket sembako yang ditujukan bagi warga terdampak pandemi. Dirinya menambahkan, terdapat beberapa daerah yang saat ini menggelar vaksinasi secara massal. Selain di Surabaya, vaksinasi massal itu juga digelar di Madiun, Malang dan Mojokerto.

“Target hari ini adalah 117 ribu vaksin,” ungkap Pangdam.

Sementara itu, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa menyampaikan ucapan selamat hari ulang tahun (HUT) TNI ke-76. Khofifah berharap di usianya ke-76 TNI menjadi semakin kuat, solid, profesional, dicintai rakyat, dan disegani sebagai kekuatan negara di tingkat nasional maupun internasional.

Secara khusus, Khofifah juga mengucapkan terima kasih kepada prajurit TNI yang berperan aktif dalam penanganan dampak pandemi Covid-19. Baik dalam pendisiplinan penerapan protokol kesehatan, perawatan pasien Covid-19, maupun dalam percepatan vaksinasi Covid-19.

“Dirgahayu TNI Ke-76. Bersatu, Berjuang, Kita Pasti Menang.  Semoga terus jaya di darat, laut, dan udara. Terimakasih sebesar-besarnya kepada TNI atas kontribusinya  yang luar biasa selama penanganan pandemi Covid-19 yang tidak pernah mengenal lelah dan tidak kenal  waktu,” ungkap Khofifah.

Menurut Khofifah, TNI berkontribusi besar dalam upaya penanganan Covid-19 di Jawa Timur, hingga akhrinya Jawa Timur berhasil menyudahi status PPKM Level 4 dan menjadi satu-satunya Provinsi di Jawa-Bali yang menyandang status level 1.

Khofifah menyebut, selama penanganan pandemi Covid-19, TNI berhasil mempresentasikan prajurit  dengan sangat baik mental dan karakter sebagai pejuang. TNI, kata dia, tidak gagap bekerja sama dan bahu membahu dengan berbagai elemen masyarakat  lain dalam peperangan melawan Covid-19.

“Meski ini bukan operasi militer, namun TNI selalu siap saat negara memanggil menunaikan tugas,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Khofifah mengungkapkan, kesetiaan kepada Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, dan UUD 1945 menjadi modal kuat dan strategis TNI dalam menjalankan perintah dan tugas negara demi mewujudkan Indonesia Tangguh, Indonesia Tumbuh. Dirgahayu Tentara Nasional Indonesia ke -76. Bersatu- Berjuang – Kita Pasti Menang. (dev/ns)

Sumber Berita : saptanawa.com


Posted

in

by

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *